Wednesday, November 5, 2008

INTERPRETER EH...

Jodoh itu rahasianya Allah , mungkin nyaris 100 % setuju. Namun ketika upacara penyambutan harus butuh penterjemah jempolan, itu lain soal. Btw, ini ngomong apaan siih? Sabar neng, tuh di bawah ada lanjutannya...

Dua hari sesudah melangsungkan akad nikah dan resepsi, aku diboyong suami ke rumah orangtuanya (Pondok Mertua Indah, ceritanya) seraya dijemput oleh salah satu Ompung
kami. Yang mengejutkan sekaligus menyenangkan, saat memasuki halaman teras, tiba-tiba kami dilempari beras kuning (dengan lembut lah, hehe...) disusul kata-kata "horas!" berkali-kali oleh para tetua dari keluarga Abang (hm, kok jadi mesra banget ya manggil Abang, dah lamaaa pisan rasanya ;D). Tak lama, kami digiring untuk duduk di atas tikar khusus untuk upacara mangupa. Mungkin bisa dipadankan dengan syukuran di adat Jawa atau Sunda. Para tetua secara berurut berbicara, dan ini yang seru, beliau-beliau menuturkan nasehat dan wejangannya dalam bahasa batak. Jadilah aku asli bengong sodara-sodara! hh, agak menyesal juga ya, kenapa sebelum menikah ngga beli kamus bahasa batak ya, supaya ngertilah dikit-dikit.

Akhirnya dengan pasrah, akupun sibuk bolak-balik colak-colek dan tanya suamiku, itu si Ompung, Uda, atau Inang ngomong apa, ooh, iya ya (ngangguk-ngangguk deh, persis kayak si woody burung pelatuk hehe...). Syukurlah Abang lumayan faham, meski secara pasif (ya sama lah yaw kayak aku, coro jowo atau nyunda mah ngartos sitik-sitik, tapi pas diajak ngobrol yang dalem, langsung ambil langkah seribu!).

Btw busway, perlu juga kali ya kita mengenali budaya (calon) pasangan hidup kita supaya ngga syok-syok amat. So bukan cuma urusan kawin ama bule kan yang butuh adaptasi? Hayo bule pakle, horaaass!

4 comments:

Erik said...

ya mbak, pernikahan dengan pasangan yg berbeda suku, tentu kta mesti lebih banyak beradaptasi.

Beradaptasi dengan lingkungan keluarganya, dengan sosial budayanya, dengan pasangan hidup kita tentunya

Ayik dan Ernut said...

(ernut)
suami saya kebetulan jowo juga sama dengan saya..jadi semua serba mathuk saja..

zuki said...

memang yakin ya interpreternya ngerti? :-P

Diana said...

Tul mas Erik, meski adaptasi tetep aja ada kyk mbak Ernut yg sama suku :)

Hehe, iya nih, kdg curiga sih, interpreternya beneran terjemahin atu ngira2 aja ya?