Wednesday, September 3, 2008

SEJAK ITU RASUL

Karya : TAUFIQ ISMAIL


Ketika seribu tahun pertama
Dipasang api neraka
Semakin keadaannya
Menjadi putih warnanya

Ketika seribu tahun kedua
Menyala api neraka
Bertambah panas keadaannya
Menjadi merah warnanya

Ketika seribu tahun ketiga
Berkobar api neraka
Memuncak panas keadaannya
Akhirnya hitam warnanya

Hitam yang kelamnya bersangatan
Panas yang tak terhitung bilangannya
Besar tak terukur dimensinya
Serta tak pernah padam-padamnya

Sekiranya jahanam terbuka
Seukuran lubang jarum saja
Api yang bocor dari dalamnya
Membakar bumi jadi bubur api

Sekiranya? sekiranya lepas mata rantai
Yang melilit membelenggu neraka
Dan dikalungkan di gunung dunia
Gunung amblas dan berlubang dunia

Demikian kisah Jibril pada Rasul kita
Berita demikian dahsyat mengerikannya
Mereka menangis mencucurkan air mata
Mereka menangis mencucurkan air mata


Sejak itu tak bisa tertawa keras Rasul kita
Sejak itu tak bisa terbahak-bahak Rasul kita


Mengingat dahsyatnya api jahanam
Mengingat bagaimana nasib manusia
Mengingat bagaimana nanti nasib ummatnya

2 comments:

Aldi aja...!!! said...

Mereka takut dengan apa yang mereka lihat padahal ada sesuatu yang lebih mengerikan dari apa yang mereka lihat...
mereka tertawa diatas rintihan kaumnya padahal mereka tidak tau apa yang telah menanti mereka...

Yulis said...

Puisinya mengerikan mbak diana, membuat saya lebih introspeksi diri. terimakasih