Wednesday, September 24, 2008

PASAR KAGET!

Menindaklanjuti permintaan salah satu fansku, mbak Ely (hehe, piss mbak ;D) soal pasar kaget, di Indonesia mah bejibun di mana-mana. Ngga ada momen-momen khusus yang bisa dijadikan patokan, tau-tau aja nongol, sim salabim muncul, makanya namanya lucu bin aneh, pasar kaget. Kayak yang dekat rumah Namboruku (ibu mertua), ini pasar aslinya ngga ada, entah siapa yang mengkomando, ujug-ujug jadi rutinitas tiap jumat sore, tuh baju 10 ribuan udah berjejer rapi aja dicantelin di pagar. Mo marah sih, kata beliau, abis gimana ngga, nyusahin sang empunya rumah untuk keluar. Tapi belakangan, berhubung akhirnya bisa ketemu baju untuk opung-opungnya alias cucu-cucu yang mur-mer, terus bisa nyantap sate padang atau gulai padang dengan kuahnya yang lekheer, juga jilbab rumah yang cukup apik, tumbanglah sang amarah dengan keriaan (halah, bahasanya sok tinggi yah, hehe...). Sekarang semangatnya ya semangat bertutur soal jeans anak-anak yang murah abis (ayo dibanting, dibanting, sayang anak, sayang anak!) atau jam tangan 10 ribuan (bonusnya ada lho mbak, bonus dijamin ngga awet!)

Kalo pasar kaget di kampung dekat rumahku, itu sih kayaknya hasil pemantauan ada secuplik tanah kosong tak bertuan aja, langsung deh malam minggu udah rame banget sama tukang jualan. Kami waktu itu akhirnya tergoda beli mesin jahit portabel seukuran cekrekan seharga 15 ribu, juga beli es krim seribuan doang,sampe mikir jangan-jangan kalo ada yang iseng mau borong semuanya, uang di dompetnya masih berlebih saking murahnya?

Nah, puasa-puasa gini, pas tarawihan, ada aja tukang makaroni pedes, crepes, es dung-dung, atau batagor mini, yang setia nongkrong di seputaran mesjid. Yah, namanya usaha, nyari rezeki, apalagi pangsa pasarnya ada, yaitu anak-anak, ya udah, jadi deh pasar kaget kecil-kecilan. Kalo kami mah kurang gesit, nunggu bubaran tarawih, udah ludes semua, haha... Jadinya cuma gigit jari aja liat tukang crepesnya mengayuh sepedanya berpulang ke rumahnya, hiks, itu momen paling menyedihkan, karena udah jadi perbincangan hangat sebelum shalat.

Rakyat butuh hiburan kayaknya mbak, hiburan murah-meriah, kalo bisa malah gratis, karena sekarang apa-apa mahal. Gas ilang dari peredaran, mau balik ke minyak tanah, langka dan kalaupun ada, harganya rek,nyekek leher banget, masak seliternya kata mbak yang nyetrika di rumah, berkisar 9 ribu - 11 ribu! Duh dengernya aja udah sedih en nelongso, apalagi kalo liat antreannya yang mengular panjang di mana-mana. Makanya mereka butuh sesuatu untuk 'switch' lah dari himpitan ekonomi yang makin berat (duh gayya banget ulasannya ya, kayak pakar apaan aja aku ini...)

6 comments:

Ayik dan Ernut said...

Paling laris itu pasar kaget yang deket perkantoran mbak...kayaknya apa aja yang dijual laku deh! Di deket kantor adikku ada pasar kaget..aku titip apa aza dapet: baju renang, pensil, mukena, bahkan jus stroberi..komplit ta? (ernut)

Diana said...

haha, itu pasar kaget atw mall sih mbak? hm, persis kyk di pasar rakyet UI (skrg dah digurusr abis peristw ledakan gas), kyk kty ibuku, dari terasi sampe tas kondangan addda! Hayo mbak Ely, mudik buruan biar bisa kaget liat pasar :D

Dias said...

*kaget*

aaaappppaaaa!!!!

Ayik dan Ernut said...

pasar kagetnya tiap hari ya mbak ? sepanjang minggu ? sepanjang tahun...? seneng juga ya kalo ada begitu didekat2 rumah. Soalnya dekat rumah saya juga ada, tapinya cuma hari jumat doang, itupun jam 10 juga udah kelar. Namanya juga di nDeso, Mbak. Manaklagi dekat dengan sumber dagangan (pasar klewer) jadi orang lebih suka langsung ke klewer deeh... (ayik)

Diana said...

@ mbak diaz: haha, gubrax ah si mbak...
@ mbak ayik:duh duet mautnya sm mbak ernut asyiik yah mbak, hehe... Kpn2 kita bahas mcm2 pasar di Indonesia yuk? Seru kayaknya, kan di kota mbak sm kotaku mgk beda ya? Thx ya dah rajin mampir, seneng bgt py teman baru :D

elys welt said...

aku nggak mudik mbak, berlebaran di sini Insya Allah juga menyenangkan *pedeabis*
sayang ndak ada foto pasar kagetnya mbak, khan aku jadi bisa lihat di blog ini *ngarep*