Tuesday, September 2, 2008

HAH, NGITUNG GENTENG??

Siapa bilang jadi ibu rumah tangga idem ditto dengan duduk manis di rumah menatap en ngecek jumlah genteng rumah (hehe, ini sebenarnya 'mencuri' kata-kata dari tetanggaku dulu yang entah kenapa selalu sewot kalo ibu erte = penganggur)? Banyak kerjaan Bo, malah setara atau mungkin 2 kali lipat kerjaannya dengan yg ngantor di tengah semilir dingin AC plus kuli bangunan kalee,hehe... Ya gimana ngga, kite-kite ini kudu nyuci, masak, nyapu, ngepel, angkut aer juga kali yang sumurnya jauh, nah itu kan job-desc-nya pekerja fisik tho? Selesai? Eits tunggu dulu, belum finish sodar-sodara! Abis itu kudu 'switch' konsentrasi mikir soal masak, enaknya masak apa ya hari ini, bantu anak-anak bikin pe-er, dengerin suami yang kepingin curhat karena bete di kantornya, mungkin juga dengerin obrolan mertua atau ibu soal remeh-temeh mereka, dan sebagainya. Kebayang kan, mana sempat ngurusin diri sendiri, istilah kate boro-boro mau facial, nyisir aja belum tentu sempet? Ah, ekstrim bangets yah, hehe...

Semua itu emang kembali ke soal bagaimana kita memenej waktu yang cuma seuprit 24 jam. Kalo aku sendiri paling gampang suka mengacu jadwal suami yang udah duduk manis meeting atau kerja jam 07.30, nah berarti aku juga harusnya bisa dong. Emang sih sejak subuh sudah berjibaku dengan cucian, biin sarapan/minum teh, nyapu n nyiram-nyiram tanaman, atau kalo lagi isengnya kumat, ngangkatin daun/sampah kering di got depan rumah. Ini sampe bikin suami tercinta suka nyap-nyap (emangnye emak-emak, hehe...) bin heran, ni istriku ngapaian sih khusyu' banget nongkrong di situ? Nah, sesudah itu rebes, plus nyiapin bekal anak-anak sekolah , jemur cucian, dan cuci piring, targetku ya itu, setengah 8 sudah bisa pindah isi kepala ke 'kegiatan mental', entah sekedar baca dan bales e-mail, nulis di blog, nulis cerpen, mengaji, ataw lainnya.

Prinsipnya semua harus seimbang antara kehidupan dunia-akhirat, yin-yang, atau apapun namanya, insya Allah selalu jadi dasar gerak aktivitasku. Bukan apa-apa, kan kita hidup cuma sebentar, sekedar mampir, 'cuma ngombe', sehingga apa yang kita lakukan sekarang sepatutnya jadi bekal berharga untuk timbangan kita di Padang Mahsyar kelak. Jadi kalau selama ini aku bablas dengan kesibukan duniawi, Allah yang Maha Baik senantiasa mengingatkan dan menegurku dengan pelbagai cara. Introspeksi segera, ada apa dengan semua ini, buru-buru deh kita kembali ke 'track' yang benar, jalan-Nya yang lurus dan penuh pendar cahaya...

Anyway busway, lagi mikir dan introspeksi, apa hubungannya ya ngitung genteng sama yin-yang dan teguran Allah? Ah maap deh, lagi puasa, so lagi ngga mau mikir judul yang indah-indah, yang penting nyampe isinya, oche??

10 comments:

Masenchipz said...

yupz... semuanya musti balance... dunia-akherat

Ipoul Bangsari said...

betul sekali itu. saya rasa pekerjaan rumah tangga itu tak bisa dibilang enteng. saya jadi ingat ibu saya di rumah. jam setengah lima dah bangun untuk menyiapkan makan pagi buat anak-anaknya yang harus sudah siap jam setengah enam karena sekolahnya jauh. trus bapak berangkat jam 7.

maka tak heran bapak juga ikut mencuci baju di pagi hari. anak-anak kebagian menimba air, mencuci piring dan mengambil nasi yang sudah matang.

saya kangen dengan masa-masa itu...

danudoank said...

setuju. kerjaan ibu rt gak ringan2 amat. bgmna membagi waktu yang seuprit, inilah yang kadang bikin sebel, kesel dlsb. manusiawi kok. dan, memadukan ukhrawi dengan duniawi tentu tidak semudah menghitung genteng :d. met puasa.:)

Diaz said...

Your are a true good mom and wife....I had the best one ever in my life...She's my mom....and she's like you who always taking care everything, physically and mentally things of the family!

Kapan ya bisa kaya mba Diana....hehehehe

kucingkeren said...

Wuihhh ribet banget yakk jd ibu RT? apa gak bisa dibagi sama sebelah mbak.. puyengg yakkk.. duh.. gmn kalo gak ada asisten pribadi di rumah yaa..

Diana said...

@ makasih u komennya mas2 :) Ya betul bgt, kl ga pinter2 ngatur wkt & diri, bisa2 kribo kyk edi brokoli,hehe... Makanya seneng bgt kl ada bala bantuan,ga perlu diworo-woro lagi :D

@ mbak Diaz & Ammar: Wdh, aku msh jauh dr perfek mbak, & jgn pernah dipikir ribet, nti jd ribet beneran dah :) Dijalani santai aja, dg target rasional (gayya euy, ibu rt kok ngomong rasioanl tho :D). Aku suka berkaca pd sohibku yg anaknya 7 org tp 'well-managed' tuh,ga ada pembantu,subhanallah!

Yulis said...

Salut mbak Diana, emang jadi ibu RT susah susah gampang. Kalau aku pribadi lebih suka kerja deh daripada di rumah seperti sekarang nich. Tapi kalau ada si kecil mungkin pilih di rumah juga sih. karena belum ada bosan. thanks

Diana said...

thx Yulis u komennya :) Btw, mana almt blog-nya, insya Allah mau mampir,ditunggu yaa...

mitatea said...

aslm... wah ternyata jadi full time mom memang ga seperti yang dibayangkan.. kudu gesit, n lincah hehe (kelinci kaleeee).. hmm.. saya baru join d club *ibu rumah tangga setahun terakhir ini* :D salam kenal ya mbak..

Ayik dan Ernut said...

Mbak Diana, kita sama-sama FTM (full time mom) yak...! tak ada kata terindah yang bisa diucapkan kepada FTM kayak kita selain Thank U Mom...wakakak...