Monday, September 15, 2008

RAMADHAN FOR KIDS!

Masih inget ngga gimana rasanya kita puasa waktu kecil dulu? By flow aja rata-rata kan,alias ngalir aja seperti air? Ngikut aja waktu orang tua nyuruh kita "ayo, ayo puasa Nak, ini udah masuk Ramadhan lho". Bergulir aja seperti rutin, ya tarawih, sahur, rebutan minta tanda tangan imam dan khatib sebagai bukti legal kita udah beneran ikutan tarawih di mesjid. Trus siang-siang kalo lemes, diem-diem ke dapur neguk air atau nyebur ke bak, minum air mentah? Hehe, hayo berapa banyak yang ngaku en ngacung? Tenang man, aku dulu sempet kok punya periode puasa model begitu :) Naaah, baru kerasa ketika aku punya anak-anak, kerasa bahwa ibadah wajib ini sepatutnya bukan cuma jadi semacam 'etalase' ibadah untuk 'show-off' ke orang lain, seperti 'topeng/kedok' dan kedalaman maknanya tidak merasuk ke hati (mm, mudah-mudahan ga bingung yah?).

Baru beberapa tahun belakangan ini, aku menyadari pentingnya menanamkan kepada buah hatiku pengertian apa itu puasa, alasan mengapa kita harus puasa, apa manfaatnya untuk tubuh dan jiwanya, de el el. Dari teman-teman dan buku "Ramadhan for Kids" karya Irawati Istadi (ini buku well-recommended), aku banyak belajar tentang itu dengan cara menyenangkan. Bagaimana Rasulullah sudah melatih dirinya 2 bulan sebelum Ramadhan tiba dengan mempergiat shaum sunnah, memperbanyak membaca al Qur'an, dimaksudkan agar beliau siap mental dan tidak kaget saat hari H-nya tiba. Juga bagaimana teman-temanku mengkondisikan anak-anaknya dalam menyambut Ramadhan, membuat poster, menghias rumah, membuat paket parsel mini untuk dikirim ke tetangga saat awal puasa sebagai tanda kegembiraan, menyediakan alternatif kegiatan selama puasa (bikin kruistik, jahit kain flanel, melukis, kejar setoran khatam atau hafalan, i'tikaf di 10 hari terakhir, dsb), sampe bikin check-list target-target ibadah harian per anak, juga ngga ketinggalan menentukan kapan sih anak kita siap untuk puasa sehari penuh (ada yang usia 3 tahun langsung bisa, ada yang SD kelas 4 baru 'ready', plus ibunya yang ngga tegaan) pokoknya seru en nano-nano deh, hehe... Trus juga soal mengelola waktu untuk belanja baju lebaran, infaq sana-sini, zakat mal plus itung-itungannya diupayakan dituntaskan sebelum puasa jadi kita terhindar dari 'thawaf' di mal, ngabuburitnya yang lebih bermanfaat euy ;)

Ah, ayo ayo, banyak pe-er yang perlu dicermati sebagai orang tua? Berat? Ya pasti lah, masak pasti dong, hehe... Tapi kan insya Allah kita punya suami/isteri untuk berbagi tugas dan kompakan, juga jangan segan dan selalu terbuka untuk 'sharing' dan belajar dengan teman-teman? Setuju?

6 comments:

Aldi aja...!!! said...

Betul tuch Mbak (gak salahkan kalau aku panggil geto),, belajar untuk hidup...
terkadang rindu juga dengan hari2 tuch,, salam juga buat jagoannya Mbak...

Aldi aja...!!! said...

Betul tuch Mbak (gak salahkan kalau aku panggil geto),, belajar untuk hidup...
terkadang rindu juga dengan hari2 tuch,, salam juga buat jagoannya Mbak...

Diah Utami said...

Wah... jadi guru di sekolah full day juga tantangannya nggak kurang-kurang tuh. Nghadepin anak2 kelas 1, 2 bahkan 3 yang curi-curi waktu untuk makan, sampai ketinggalan beberapa menit jam pelajaran. Belum lagi kelakuan mereka di kelas yang jadi ujian kesabaran. Wah... untung Ramadhan. Banyak diingatkan deh, supaya lebih sabar, lebih tabah... dan semoga terbawa hingga pasca Ramadhan nanti. Amiin.

ikabaskoro said...

he eh nih bun, kita sbg ortu pengen bikin memori yang indah ttg puasa buat dikenang kalo mereka sudah dewasa. Bahwa Ramadan bulan penuh hal-hal yg menyenangkan, banyak hadiah (kalo 'berkah' kan mereka blm ngarti), penuh kegiatan fun biar gak bete nunggu bedug dll.

elys welt said...

nggak mudah ya mbak jadi ortu

Diana said...

betul sodara2 sekalian (halah, sok politikus :D), & tantangannya adalah ngga ada sekolahan utk ortu kan? Dulu kita belajar by nature/feeling, skrg dah mending ada byk buku referensi, t'msk soal persiapan Ramadhan u anak2... Insya Allah salam disampaikan :)