Monday, February 18, 2008

TERKAPAR...

Seumur-umur, kayaknya baru Ahad kemarin ini bodi ini bener-bener kagak bisa diajak kompromi. Ini bukan ngomongin bodi mobil yang bisa diketok-mejik, tapi bodi alias badan sendiri! Karena kebetulan sedang tidak shalat, cuma sebentar terbangun waktu suami tercinta shalat Subuh, habis itu kok ya bablas, en bablasnya tidak tanggung-tanggung sodara-sodara, sampai 3 jam! Agak prihatin sih, hiks, apa beginilah nasib tambah umur, tambah payah... Ngaku tua tapi kok funky sih??

Yang sangaaaaat mengharukan, suamiku ngga pake ngomel ngga pake ngedumel istrinya kebluk begitu (hayo, yang ngga ngerti kebluk ngacung!). Tahu-tahu saat aku bangun, sudah ada secangkir kopi susu hangat di atas meja makan, cucian sudah diputar di mesin cuci, dan... pe-er setrikaan kemarin sudah rapi jali dikerjakannya. Ditilik-tilik dengan seksama, subhanallah... sama sekali ngga ada sedikitpun gurat jengkel atau pamrih minta diberi ucapan "haik, arigato!". Malah senyum senantiasa tersungging di bibirnya yang manis...

Kelihatannya memang terkaparnya daku di hari Minggu kelabu adalah berkat akumulasi aktivitasku yang seabrek 5 hari sebelumnya. Urusan sekolah, ngaji (setoran hafalan), me-time tapi sesungguhnya melototin celana training untuk suamiku (maklum, niatnya buat kado ultahnya), jenguk anaknya tetangga di RS, ikutan seminar, halah... pokoke beneran memeras otak, tenaga, en waktu off course lah...

Naah, heibatnya lagi, suami yang emang dari sononya irit bicara, include dulunya jarang mengumbar kata-kata romantis, hampir selalu sigap turun tangan membantu, bukan golongan bapak-bapak anggota NATO (not action talk only). So para ibu-ibu penggemar blog ini (hehe, ge-er!) hargailah jerih-payah usaha para suami tercinta, jangan cuma terpana oleh kata-kata gombal "Ai lap you..." ajah, setuju? We need action!!

2 comments:

zuki said...

ayo para suami ... segera bertindak! :)

elyswelt said...

se7 lah yaoww ... jadi inget suamiku nih Mbak :D