Thursday, July 17, 2008

KLIEN OH KLIEN...

Alhamdulillah, baru buka praktek selama 1,5 bulan ini (potong liburan,hehe...) membuat pengalaman hidup kian kaya, dan insya Allah semoga makin bersyukur sekaligus merenung. Pengalaman baru lagi menangani problem klien yang sangat bervariasi (sudah nyaris lengkap, dari anak SD, SMP, SMA, hingga dewasa) ternyata memberi nuansa ritme rutinitas berbeda. Di awal praktek, terasa sekali 'kepanikanku', pegang tes ini -itu, terus baca buku "Assessment of children" yang lebih tebal dari bantal sampai lembur hingga jam 10 malam, sampai-sampai diledekin Abang,"oh, ternyata 200 rebu itu bukan cuma 2 jam doang ya say, tapi plus2 mengartikan tesnya?". Hehe, ya iyalah, yang error emang akunya juga, lupa kalo kerja rodinya ya di situ, bukan pas ketemu klien en dapet uangnya, tinggal kipas-kipas doang, itu mah gubrax deh...

Anyway busway, beragamnya masalah yang dihadapi klienku juga tanpa kusadari bisa jadi bahan renungan. Gimana ngga, ada klien dewasa yang bisa dibilang bermasalah seumur-umur sama orang tuanya sendiri, ada anak kelas 1 SD udah dicekokin terus sama aneka les trus ngambek sekolah padahal anaknya pinter banget, duh kasian banget ya. Hidup cuma sekali kok ya disia-sia untuk dendam atau maksa anak atas alasan gengsi, takut ketinggalan sama temen-temennya, en so on.

Yang lucu, waktu aku sama anak-anak naik mobil omprengan ke rumah ibu, mbak yang bawa mobil belakangan juga setengah konsultasi sama aku, cerita soal anaknya yang mau les balet di Namarina PI. Anaknya (usia TK B) yang semula semangat mau les, tiba-tiba mogok ngga mau les, terus emaknya menggerutu panjang-pendek. Aku cuma senyum-senyum aja sambil ngomong,"hm, sekarang mbak coba tanya deh sama diri sendiri dulu, yang mau les balet tuh mbak apa anaknya?" Hehe, si mbak langsung diem trus ketawa tersipu-sipu.
Efek dari konsul sambil lalu ini, aku nyaris dibebasin uang omprengannya lho (lumayan sih, 30 rebu getu ;D), tapi kan ngga niat untuk nyari gratisan, lagian kalo beneran diitung konsul mah aku bisa didemo temen seprofesi, soalnya terlalu murah, hehe... ngerusak harga pasar, kate orang... Ups, matre yah ;P

7 comments:

zuki said...

oooo ... jadi tarifnya segitu ya .. *manggut-manggut* :-P

Diana said...

He-eh, mau konsul juga Pak? ;) Monggo silakan daftar di sana, hehe...

elyswelt said...

inget dulu mbak, beberapa muridku sering curhat capek les sana-sini, seminggu full, lha kalau masih anak2 kapan waktu buat bermain2 dengan teman sebayanya ?

Vaye said...

ooo segitu ya *iku manggut manggut*
kapan kapan mau dooong konsul juga :)

Diana said...

Ah si mbak Vaye, dr dulu mah mau doang, ga jadi2,hehe...

Diana said...

iya mbak, kasian jd anak jaman sekarang, dijejali les macem2. Anak-anakku sampai sekarang mah ngga ikut les, palingan yg sulung pernah ikut les renang aja, enjoy & nyantai...

ikabaskoro said...

hoalah...
belajar kan waktunya sampai maut menjemput, la kok mau 'dikebut' di depan...asal gak 'kusut' duluan ya otak anak kita