Monday, July 28, 2008

HARI TANPA TV, ALHAMDULILLAH SUKSES!

Mungkin temen-temen pada tahu, tanggal 20 Juli hari Minggu kemaren, ramai dibicarakan gerakan "Hari Tanpa TV". Sebenernya pencanangan gerakan ini sudah sejak tahun 2006 lalu, so ini menginjak taon ketiga, cuma entah kenapa, bebauannya baru nyampe sini taon ini (halah, emangnye idup di pedalaman mane mpok??)

Nah, 2-3 hari sebelum hari H, aku sudah mulai ceritain ke anak-anak soal program ini. Sempet ketar-ketir juga sih, mengingat 'habit' (bukan hobbit lho,hehe...) mereka yang abis sepedaan mingguan, langsung jadi anak nongkrong nunggu Doraemon lewat. Ya udah, dirancang deh untuk acara keluar rumah alias outdoor sebagai alternatif. Kan katanya salah satu kiat kalau kita mau melarang atau menyetop sesuatu yang adiktif sifatnya (nagih gitu, ngerasain kan kalo udah di depan teve kayak ga bisa stop?) adalah dengan menyediakan secara 'well-prepared' aktivitas pengganti yang ngga kalah serunya. So, minggu itu kita ajak deh anak-anak ngintip Lego di PIM (catet ya, ngintip doang, en syukur niatnya cuma itu, udah syok duluan liat hargenye bo!) plus meninjau toko buku "MP Book Point" yang baru pertama kali dilongok.

Alhamdulillah rencana berjalan mulus. Pulang pit-pitan, anak-anak nyante aje baca buku en beres-beres, terus siap untuk 'window-shopping' Lego plus 'shopping' betulan di toko buku. Subhanallah, sesudah hujan emang pasti ada pelangi, sesudah syok dengan harga Lego yang angka enolnya berderet lumayan banyak (ratusan ribu gitu deh) akhirnya dahaga bisa terpuaskan di MP Book Point. Asyik tokonya dan penuh buku-buku bagus, 'tempting' lah pokoknya... Kalo ngga inget mah maen samber aja (biarpun bukan petir!). Alhasil setenteng plastik penuh dengan buku pilihan masing-masing, si sulung dapet novel "Narnia:Prince Caspian"-nya CS Lewis yang lama diidam-idamkannya, si bungsu dapet buku "Math Stories" sesuai dengan hobi matematikanya yang lama mengakar (cie, sok gayya/dalem bahasanya...), senasib lah dengan embok-bapake. Yo wis, bar shalat, jadilah acara buka buku masing-masing, dilanjutkan sore. Dan semua lancar ditutup dengan ngaji dan belajar en baca komik/majalah lama mereka.

Ternyata, banyak banget yang bisa kita lakukan tanpa tergantung sama si kotak ajaib ini. Hikmahnya, sebagai orang tua, kitalah motor penggerak untuk secara perlahan merenggut kembali keterpesonaan berlebihan anak-anak (dan mungkin juga kita sendiri) terhadap acara TV yang non edukatif. Belajar diet TV dan bersikap selektif serta hanya nongkrongin acara-acara yang mendidik dan nambah ilmu/wawasan kita, tentu dan harus bisa, kenapa ngga??

6 comments:

ubadbmarko said...

wah saya ga bisa, Persib Maen soalnya. Salam kenal.

ikabaskoro said...

Alhamdulillah kalo anak-anak skrg dah berkurang banyak ntn tv, krn lbh seneng maen diluar sm temen2nya. Sabtu minggu maen sama bpk ibunya. Tp aku jd paling tulalit tau berita seleb nih...kalo sempet ya longok2 di detik deh....

Diana said...

Ubadmarko: Salam kenal juga, btw dr mana nih dpt alamat blog ini? seneng dpt temen baru :)

mbak ika: ojo disesali Bune soal seleb ngono, anjing menggonggong kafilah berlalu (halah, apa hubungannya anjing sama seleb??)

Diaz said...

Aku udah lama menjalani hari tanpa TV ini, udah ada kali 7bulanan lebih...heheheh....abis pergi pagi pulangnya malem terus, sampe rumah tepar langsung....lagian siaran TV kita kebanyakan isinya sinetron sampah....

Wah rajin ya mba pit-pitan dengan keluarga...aku juga punya pit beli dari 5 bulan yg lalu belum pernah dipake sekalipun HIks:(

Blog ini mengingatkan aku untuk segera pake pit nya....hehehhe

Tenks yaaaaaaa *masih buka praktek kan? kapan2 deh pengen bisa mampir*

Diana said...

mbak diaz: hayo dipake sepedanya, kl ngga nti ditawar putriku, dia lg pengen ganti sepeda keranjangnya dg BMX :p Insya Allah msh praktek, monggo mampir!

Diah said...

Kalo hari minggu, nggak bisa deh mbak. Jam 10.05 ada Oprah Show. Jam 4 ada Nanny 911. Penting tuh... ;)