Tuesday, March 3, 2009

DANGDUT= KATRO, JAZZ = HIGH CLASS, AH MASA??




Suatu hari saat siaran, Farhan, dalam siarannya di radio Delta, mengemukakan topik bahasan menarik. Tentang kontroversi dangdut, yang sekarang sedang naik-kecam (istilah apaan tuh?) karena goyang Dewi Perssik, juga Jupe alias Julia Perez yang super-hot. Boikot di mana-mana, mereka dilarang tampil kecuali jika bersedia menutup area tubuhnya yang diobral sana-sini dengan pakaian yang lebih sopan. Dia mengingatkan jatuhnya 'harga diri' musik dangdut kontra dengan saat Rhoma Irama menuai kritikan pedas dari pelbagai musisi usai media massa menayangkan 'aksi arogannya' yang memaksa Inul meminta maaf atas goyang ngebornya. Terkait dengan Rhoma Irama, berita teranyar dari Farhan adalah bahwa sang Raja Dangdut ini baru saja 'sharing' ilmu gacoannya ini dengan embahnya musik jazz, yaitu Amerika Serikat, tepatnya di kota Washington DC.

Buatku ini sangat impresif, karena orang kita sendiri -- mungkin termasuk aku -- agak setengah hati menerima kehadiran musik dangdut dengan hati terbuka. Kesannya masih malu-malu, takut dicap ndeso kalo ngaku-ngaku fans Rhoma, Ike Nurjanah, atau Cici Faramida, en mendingan nepuk dada aja deh dengan ngaku penggemar beratnya Diana Krall, Jane Monheit, or else. Kesannya tuh, kalo seneng sama musik jazz kok ya lebih gaya, lebih oke, lebih keren, en bole donk mandang sebelah mata para fansnya musisi dangdut?

Terus-terang, menjadi penikmat jazz bukan perkara gampang, karena nih musik kan ngga jarang suara penyanyi en musiknya suka-suka ati ngalor-ngidul ke mana-mana, namanya juga full improvisasi. Aku pernah coba ikutan nongkrong bareng abang, duduk manis di depan jejeran peralatan audionya, en itulah yang kualami, hehe...

Ini sih kan lebih soal selera toh, mungkin perumpamaan yang sepadan adalah ada orangyang seneng gado-gado ato mie bakso, trus apa yang doyan pizza berhak mengklaim dirinya punya derajat lebih tinggi dari orang yang doyan nasi rames? Ngga kan? Lagian, enakan juga nasi padang, apalagi kalo pake dadar, en aneka kuah gule, rendang, ditambah cabe ijo, dimakan pas lagi laper-lapernya, wuiihh mantaps... Ups, kok jadi ngelantur siihh?? ;)

9 comments:

Diah Utami said...

Makan nasi anget, ayam goreng dengan sambel ijo. Wow... enak bener ya, mbak Diana. Sambil ndengerin musik jazz? Nggak nyambung. Hehe... Sambil ndengerin musik dangdut? hm... Tergantung siapa penyanyinya juga sih. ;)

Ely said...

mbak endingnya kok malah mbahas yg enak-enak ^_^

belahan jiwaku suka jazz sama musik klasik, dulu aku blom bisa ikut lebur menikmati ke dua musik ini, sekarang dah 3 bulan lebih tiap turun ke dapur yg kudengarkan langsung musik klasik dari radio , sepanjang hari lho, BJ ku sampai keheranan istrinya kok tiba2 lengket sama musik klassik ^_^
iramanya meneduhkan hati sih mbak, baru kusadari akhir-akhir ini.

zuki said...

Jazz ... enak banget ... :D. Dangdut musiknya juga asik banget, cuma suka capek karena diulang bolak-balik ...

Yang belum 'kena' itu kroncong atau gamelan jawa ... :-P

Diana said...

mbak Diah: pokoke yg bikin jempol aja bisa goyang artinya yahuud musiknya, hehe...

mbak ely: hehe, namanya juga gajebo (ga jelas boo alias ga nyambung antara judul sama ending ;p)

abang: Naah, artinya kudu muter lg musik gamelan gratisan yg dari itu lho, majalah audio ya? Hm, kroncong bondan prakoso aja dulu, agak funky kan? gubrax deh!

Diah Utami said...

Mbak, kurang seru kalo cuma jempol yang goyang. Buat saya, menikmati musik itu minimal goyang kepala, deh. Jazz? bisa goyang deh. Dangdut? tergantung lagu & penyanyinya. Pop? secara umum, acceptable. keroncongan? hm... kalo Sundari Sukoco atau Rita Effendi yang nyanyi, ok-lah. Klasik? hm... masih mencari 'klik'nya.

Sekar Lawu said...

apapun musiknya, yang penting makannya harus ada sambelll....

mitatea said...

waaa.. kalo saya sih suka musik intrument,, mungkin lebih high class lagi yak? hehehe.. abis kalo dangdut, goyangannya itu loh.. suka ga penting ya mba,, bikin sebel liatnya,, kampungan deh..

salma kenal mba,, saya mita.
ijin ya saya mau nge-link blognya..
thx

Diana said...

mbak Diah: keroncong mbak,bukan keroncongan, itu mah laperrr, hehe... hm, mgk dandutnya Alam kali yg bisa bikin goyang kepala, dangdut rock!

mbak Ayik: tul mbak, apapun musiknya, sebodo teuing lah, yg penting ada sambel, merem melek asoy :D

mitatea: mangga atuh, seneng bgt py temen baru lagi :) instrumental jg asyik, cm suka jd terlalu mellow say, tau2 ada ujan turun di pipi,hehe..

ikabaskoro said...

Dangdut...gak ngerti dimana enaknya tp kalo Melayu kaya bunga semboja nya Mahar atau Panglima diraja (eh bener gak ya) boleh lah...baru asik...