Wednesday, October 15, 2008

‘PREMAN’ BELAJAR BERJILBAB

(Ini tulisan lamaku, gimana, beda ngga gaya tuturnya?)

Aku pertama kali berjilbab tahun 1989, saat aku kuliah di semester 5. Sebelumnya sih sudah cukup lama juga kepengen pake jilbab, sohibku di SMA sudah buka-tutup dengan jilbabnya (inget kan kasus dulu waktu jilbab masih dipersulit di sekolah-sekolah?). Alhamdulillah, setelah ikut program keislaman intensif di FEUI, niatku untuk berjilbab kian mantap.
Mungkin karena belum terbiasa berjilbab, aku masih suka lupa menyambar jilbab ketika ada tamu. Ngaku deh, sebenarnya kadang malas ah pikirku, paling tamunya cuma sebentar doang, so… aku lari begitu aja melintasi ruangan. No feeling guilty gitu… sok pede ceritanya. Itu terjadi sampe rapat keluarga waktu aku mau menikah lho. Hihi… malu juga sih kalau mengingat-ingat kecuekanku. Bayangin aja, kan yang ngumpul banyakan non muhrim, ya kakak sepupu, oom dari pihak ibu, uh… bener-bener deh.
Dari semua pengalaman aneh bin ajaib yang pernah kulakoni, kayaknya yang paling culun adalah waktu aku pulang ngampus. Kebetulan sol sepatuku sudah berkoar-koar minta direnovasi eh… direparasi. Entah Allah memang mendengar doaku, saat berjalan pulang menuju rumah, aku berpapasan dengan tukang sol yang lama kunanti-nanti. Saking gembiranya, aku asal teriak (padahal tukangnya ga sampai 50 meter di depanku!), “Bang! BANG SOL! NANTI KE RUMAH YA, BENERR LHO!”. Gimana doi ga loncat, kali dia (sambil ngelus dadanya) ngedumel, fans lain ga sebegini amat hebohnya ketemu dia?
Errornya, aku belum sadar betapa premannya diriku yang sudah berjilbab manis ini (idiih, ngaku-ngaku…). Sesampainya di rumah, langsung aku berganti baju dinas, kaus lengan pendek en celana panjang, trus duduk manis di teras menanti si tukang sol. Pas doi celingak-celinguk mencariku, pintu pagar langsung kusambar sambil kulambai-lambaikan tanganku. “Sini Pak, aku yang tadi nyuruh Bapak ke rumah.”
Apa yang terjadi? Bapak itu asli bengong, sodara-sodara. Hingga detik ini, masih tertancap di benakku roman mukanya. Campur-aduk, antara ga percaya, bingung, wah… gado-gado banget deh. Keherananku dijawab polos oleh Bapak itu, “Lho, ini teh si eneng yang tadi? Tadi kan berjilbab, kok sekarang…?
Nah lho, langsung tewas deh aku ‘ditonjok’ komentar lugu si Bapak. Astaghfirullah al addzhiim… Ya Allah, preman kita kali ini KO beneran!

11 comments:

ikabaskoro said...

Bisa aja bikin penasaran jadi pengen ketemu dan menyaksikan "Preman" nya

Ayik dan Ernut said...

(ernut)
sekarang si preman udah insap, ta?

Diah Utami said...

Wah... preman insaf dong judulnya ya? ;) Tulisannya masih asyik kok, terutama di bagian tengah ke akhir. Di awal-awal memang masih agak kaku ya (maksudnya, nggak seperti tulisan mbak Diana sekarang2 ini di blog... yang sejak kata pertama udah seru dan bikin penasaran, ingin terus mbaca sampe akhir). Kalo tulisan saya sih wa... masih perlu banyak perbaikan dan belajar banyak dari mbak Diana. :)

Diana said...

Haha, penasaran yah :D insya Allah udah insap premannya mbak, biarpun kdg msh gagah perkakas kl lg error! Aku salah judul ya mbak Diah? Ah, jgn nurunin mutu sendiri dong say, ok banget kok tulisanmu, tenan!

Ayik dan Ernut said...

(Ayik)
Piss Mbak, aku juga preman yang InsyaAllah lagi menuju jalan insyaf...

Vaye said...

ampun beneran mantan preman nih :p
peace :D

Diana said...

mbak Ayik & ernut, jg Vaye: ah, tiap org kan py masa lalu :)

zuki said...

ck ck ck ini si teh eneng ... :-P

Diana said...

Duh ampun Bang, baru ngaku sekarang kalo dulu preman :D Mm, mudah2an ngga nyesel yah ;p

Elys Welt said...

preman ? ... hihihi .. bahasanya itu lho mbak , berat ...

Fitra said...

Hahhaha ternyata preman...ga nyangka euy :D