Tuesday, October 7, 2008

AURA LEBARAN ALA KELG HARAHAP

Seperti biasa, ritual kumpul besar-besaran di keluarga suami adalah saat momen lebaran tiba. Tahun ini alhamdulillah ompung sehat wal afiat, tidak seperti tahun lalu yang di awal Ramadhan justru jatuh sakit dan harus dirawat di RS beberapa hari, plus hari lebaran ke2 Abang mau ngga mau kudu ikut global-meeting ke Houston selama 2 minggu. So, tahun ini, kelg Harahap Depok bisa kabur pas sore mau takbiran ke rumah ompung di Rawabelong.

Setelah shalat Ied, bermaaf-maafan, kami ke kubur amangboru dekat rumah,lantas disambung ke rumah Tulang di Rawamangun. Mobilitas tinggi masih disusul nginap semalam di rumah ibu-bapak, en besoknya gabung dengan kakak-kakak di rumah paman/amangboru di Kemanggisan, baru deh acara bebas, ngelongok toko buku de el el.

Namboruku atawa ompungnya anak-anak, punya bejibun cucu. Sepasukan keluarga kakak dari Bogor, udah datang duluan sejak jam 3 sore. Kebayang ramenya kan, anakku 2 orang gabung sama 4 keponakan plus 2 pasang ortu dan 1 ompung (ompung laki-laki/amangboruku sudah almarhum sejak 1987), tapi tenang, itu belum seberapa riuh-rendah. Masih ada 4 keponakan lagi dari kakak yang satu lagi dan 3 lagi yang lebih piyik2 dari adik ipar. SO total jenderal ada 13 cucu, 8 ortu, 1 ompung, walah, kebayang seseknya tuh rumah kalo semua kumpul! Lengkap semua pendidikannya, semua jenjang ada, dari yang bentar lagi tamat kuliah, baru nguli, sampe murid play-group juga ada, hehe... Kemaren aja yang ngga lengkap ngumpul (kelg adik ipar hampir selalu pulang ke Bandung pas lebaran, itung-itung aplusan), pas pesen lunch di Pizza Hut Mall Taman Anggrek, mejanya udah puanjaaaaang banget, 17 orang bo! Gimana kalo nambah 5 orang, nutup jalan lalu-lalang pelayannya kalee ;D

Oya, tadinya berencana lain, mau nonton "Laskar Pelangi" (mbak Ely dah baca belum, ada buku bagus u semua usia, tentang perjuangan bersekolah anak-anak di desa terpencil?), tapi itung punya itung, kok ya tekhor je dana traktiran lebarannya kalo kudu beli 17 tiket? Kaliin aja sama 35 rebu, jebol kan? Ya udah, berlabuhlah ke TKP biasa, Gramedia plus lunch lagi deh, lumayaaaan ngirit,haha...

Hayo, siapa punya cerita lebaran yang laen? Bagi2 dong...

7 comments:

Diaz said...

Aaaahhhh keluarga besar rupanyaa....enak yaaaa kalo punya keluarga banyak...ruameeeeenyaa bkn ketawa mulu.....seru pasti yaa!

Diah Utami said...

Wah, seru ya cerita lebaran-annya. Setahun sekali, gitu... Tapi lucu juga ya, nggak puasa nggak hari biasa, nggak lebaran, tetep aja larinya ke toko buku juga. Haha... ;)

Diah Utami said...

Oya mbak, maaf lahir batin ya, selepas Ramadhan ini. Dalam interaksi yang (saat ini masih) sebatas saling berkunjung antarblog, mungkin... mungkin saja ada salah kata yang melukai hati. mohon dimaafkan. Salam untuk keluarga.

Diana said...

@mbak2 yg maniez: iya, super heiboh, makanya ompung suka protes, minta sering2 ngumpul,mumpung msh ada katanya... Bener juga ya, kpn lagi kita berbakti? Soal ke toko buku itu mah udah mendarah daging mbak, hehe...

Ayik dan Ernut said...

Mbak Diana,
Happy lebaran yaa...mohon maap lahir & batin dari duokribo yang tidak kribo ini...
Cerita lebaran begini gak ada habisnya ya..., gak ada matinya juga...selalu ada hal baru disetiap paket lebaran yang kita lalui.
Selalu ada kesempatan baru untuk saling memaapken. Biar kita baru berkenalan, dan argo dosa Insya Allah masih nol, tapi gak ada salahnya mohon maap lahir batin ya...
Salam,
Ayik

tya said...

wahh,, acara lebarannya diceritain nih nantulang?? hehehe..

btw makasih bnyk ya traktirannya ^_^


-tya-

Diana said...

@mbak Ayik & mbak Ernut: Sama2 mbak, aku jg minta maaf ya kl ada khilafku selama ini :) Mudik ngga?

@ Tya: Wdh Tya buka2 rahasia nantulang nih;p Makasih kembali, doakan berkah yaa...