Thursday, February 12, 2009

SUKIYAKIKU HAIYYA HALALAN THOYYIBAN




Ini resep racikan dari ibu mertua. Kata beliau, dulu sewaktu tinggal di Ujung Pandang, beberapa tetangga beliau adalah warga negara Jepang, jadilah beliau dapat resep ini. So dilarang protes ya kalo beda-beda tipis sama resep asli lah :) Mungkin bedanya juga yang ini insya Allah halal lho, ga pake mirin atau bumbu khas Jepang yang ngga jelas ingredient-nya...

Ya, mau ngga mau jadi inget pak Miftah Faridl deh, yang di dalam salah satu bukunya, mewanti-wanti banget soal makan makanan yang subhat apalagi yang haram. Sekarang kan buanyak banget rumah makan (lokal maupun luar punya) yang ngga punya atawa nyantumin label HALAL. Atau aku sendiri pernah liat resep sushi di buku resep masakan Jepang terbitan Gramedia, taunya salah satu bahannya adalah mirin alias kecap jepang yang mengandung alkohol! Waduh, kaget en agak syok juga. Bukan apa-apa, kalo kita yang awam ngga tau kan bisa maen beli en pesen aja di resto Jepang internasional atawa masak sendiri di rumah, trus en maen telen aja kan berabe?

Iih, serem ya, kalo itu makanan udah keburu tertelan dan ternyata di dalam kandungan bahan-bahannya ada keselip satu aja bumbu yang ngga jelas kehalalannya? Sementara itu makanan nantinya akan jadi darah dan daging, en kata pak Miftah, pastinya akan mempengaruhi sifat dan perilaku kita. Makanya jangan heran khalifah Umar yang terlanjur makan makanan haram buru-buru muntahin makanannya itu, biarpun dia ngga sengaja dan ngga tahu. Subhanallah, segitunya beliau menjaga betul dirinya? Naaah, kita gimana?

Ah, abis ngelantur ke sana ke mari, marilah kita kembali ke laptop :)

Bahan-bahannya simpel, yaitu:
- margarin secukupnya, untuk menumis
- bawang bombay, iris bulat tipis
- daging sukiyaki (biasanya dijual di supermarket dengan label khusus, bentuknya daging sapi fillet yang lebih tipis dari dendeng), sesuka hati, boleh untuk se-erte atawa buat sendiri
- wortel, iris miring
- tahu cina, potong dadu (biasanya sih tahu cina yang besar, kupotong jadi 8)
- soun
- sawi putih, iris sedang
- daun bawang, iris miring
- kecap asin
- kecap manis
- gula pasir
- air secukupnya

(Parah ya, resepnya kagak dilirik dah, abis pake feeling semua, hehe...)

Caranya? Lagi-lagi gampang aja. Taruh margarin di panci khusus sukiyaki, diamkan sampai mencair. Masukkan bawang bombay, tumis sampai harum, lalu susulkan daging. Aduk sampai berubah warna. Segera tambahkan wortel, aduk lagi, sebelum ditambahkan air sedikit, untuk sekedar mengempukkan wortel tadi. Masukkan sawi, aduk rata, kemudian tahu cina dan daun bawang. Biarkan sebentar sambil ditambah air (airnya terserah selera, kalo putriku mah seneng banjir, agak-agak nyemur penampakannya), baru setelah mendidih, kasih deh duo kecap dan gula pasir. Jangan ditambahin garam ya, kan asinnya udah dari si kecap asin? Cicip deh sampai cukup manis, matikan apinya. Siap disantap panas-panas...

Oya, tip terbaru sih kalo punya kompor portabel, lebih asyik lagi, kita bisa masak di ruang makan, mau di bawah kek ya ngga papa, jadi semua anggota keluarga bisa liat proses pembuatannya en malah mungkin ikut nyemplungin bahan. Syedap deh, sambil masak tambah akrab semua kan??

6 comments:

Sekar Lawu said...

enyak...pintu saya terbuka bila ada hantaran sukiyaki dari Mbak di...matur suwun...

Diana said...

Huaduh, riskan jg ya posting resep, jadi byk pesanan begini ;p Hayuk mbak, tp hm... apa ngga keburu anyep sang sukiyaki?

zuki said...

paling enak itu emang nongkrong deket kompor dan panci, terus ikutan celup-celup ... habis itu masukin mulut ... eh kepanasan ... :-P

ernut said...

seger banget, cucok buat disantap di musim hujan kayak skarang ini, mbak!

Diana said...

Tul mbak Ernut, itu udah nyaris one-dish meal pula, jd ga perlu bikin tambahan lainnya :)

Mr White said...

nah ini dia resep makanan fav saya di mangkok ramen, mudah2an bisa seenak yang disana