Saturday, January 17, 2009

PANGALENGAN YANG MERINDU-DENDAM...




Sesuai janjiku pada mbak-mbakku tercinta (uhuuuy, Komeng aja kalah, hehe...), aku mau cerita nih soal liburan kami ke Pangalengan.

Kami baru berkesempatan melakoni liburan keluarga tanggal 5 lalu. Bukan sulap bukan sihir, bukan juga aneh bin ajaib, karena orang laen dah masuk sekolah atawa ngantor lagi, ini mah baru liburan! Apa kata dunia?? Habis gimana dunk, baru kebagian kamar ya tanggal segitu, secara mau nyap-nyap juga emang tuh wisma punya siapa hayo? Hehe, padahal udah membujuk-rayu sang ibu, teteup aja beliau keukeuh ngga ada kamar kosong.

Hm, kalau orang tanya bin penasaran, kenapa sih bela-belain amat berlibur ke sana, kan masih banyak tempat lain yang lebih asyik. Mana jauh, susah nyari tempat makan, paling mentok di gerbang wisma ada 1 ewang kios bakso, en nyang laen mah maghrib udah gelap en tutupan. Eits sabar dong, baca dulu yaa...

Pangalengan itu emang jauh, dari exit tol Kopo masih 2 jam-an lagi, dengan kontur jalan meliuk-liuk. Masih kalah jauh sih kelokannya dengan kelok 44nya Padang, tapi seru en kudu ati-ati pas belok karena di beberapa tempat lumayan tajam. Tapi soal pemandangan, wuih mungkin susah dikalahin deh. Guest-house milik PTPN 8 ini terletak di tengah-tengah perkebunan teh, suasananya kalo malam agak-agak magis en misterius. Bukan, bukan ngomongin soal hantu, ah aku juga syerem, tapi lebih ke perasaan tenteram dan yahud banget untuk tafakur dan merenung. Udara bersih semenjak pagi hingga malam yang lumayan menggigit, seperti mencuci 'paru-paru kota' kami... Speechless lah...

Soal tempat makan, ya wajarlah kota kecil jauh di pelosok. Cuma di Pangalengan ini alhamdulillah pilihan makan lumayan kok, ngga parah-parah amat, kalo kitanya ngga rewel bin bawel. Kayak kunjungan muhibah kemaren, pas biat mblusak-mblusuk ke pasar Pangalengan mo nyari lunch, alhamdulillah ditunjukin ibu yang baik hati untuk sudi mampir di RM Pusaka. Mungil tapi bersih, resik gitu kata orang Jawa. Pilihan menunya memang ngga banyak, en kami memilih empal gepuk untuk anak-anak plus soto Bandung dengan lobak yang berenang-renang di dalamnya. Total kopral eh jenderal habis ngga sampe 50 rebu, berempat jreng pake minum, apa ngga murmer di jaman sekarang?? So tempat makan yang ini so pasti recommended lah buat pengunjung Pangalengan :)

Nah, malemnya kami balik lagi ke arah pasar, cuma ganti menu dong, dan setelah intip-intip alternatif, diputuskanlah dengan suara bulat, nasgor! Dah ya Allah, setelah jadi, sang nasi goreng ternyata porsinya wuakeh temen, nyaris 1,5 porsi nasi goreng biasa, full pete pula, hehe... Sampe mabok beneran, akhirnya nyerah sebelum titik bulir nasi yang penghabisan!

Dulu kami sempat berkunjung ke pabrik teh Walini, melihat tahapan pemrosesan teh sejak dipetik, dirajang, dipisahkan dari ranting-ranting, diuji kualitasnya sampai selesai dipak. Ternyata teh yang kita minum bukanlah teh kualitas nomor 1, tapi kualitas ke sekian, sementara yang juara ya diekspor. Subhanallah, dengan kualitas itu aja udah kerasa nikmaaat banget, sampe merem-melek je, hehe...

Kali ini, sebelum pulang, kami sempatkan mampir ke penangkaran rusa di desa Kertamanah. Rusanya berjumlah 28 ekor, yang paling jinak namanya Ujang (kalo ada pembaca blog yang namanya Ujang jangan marah ya :D), mereka ikut aja sama si bapak minta makan, entah itu rumput, wortel, atau kentang panjang. Nah, yang dipoto ini Yusuf
yang agak ngeri ngasih makan si temennya Ujang.

Ah, kok jadi kangen lagi mau ke sana ya? Sayang suka telat ngebooking karena disalip peminat saingan, hehe...

5 comments:

Diah Utami said...

Mbak Diana... ke Pangalaengan kok ngak mampir sih? Kalo keluar gerbang tol Toha atau Buah Batu, rumah ibu saya kelewat lho. Kapan mau mampir untuk mbawa bunga-bunga dari taman bunga bunda? ;) Di daerah selatan masih banyak lho situs wisata yang asyik untuk dikunjungai. Sudah ke Gunung Puntang? Kawah Putih? (padahal saya juga belum. hehe...) Ciwidey dan sekitarnya? Ayo, kapan-kapan ke bandung selatan, kabar-kabari ya. Siapa tahu bisa ketemuan, menyambung silaturahim di dunia nyata.

Diana said...

Iya mbak, afwan ya, suka telmi, udah di jalan baru kepikir ;p Kyk Sabtu ini aku sm Kuni ke DT, dah niat tuh mo woro-woro ke mbak Diah eeh, byk gawean yo wis, bubar kabeh, hehe... Insya Allah laen kali...

Diah Utami said...
This comment has been removed by a blog administrator.
zuki said...

Kaya'nya emang berkunjung ke mbak Diah ini is a must ... top priority .. :)

Diah said...

Wah... sepertinya saya harus beres-beres rumah nih, mau menyambut tamu agung dari Depok ;)