Thursday, May 15, 2008

BEDAH CINTA BERTASBIH? HAYO...

Kemarin di tempat senam ada kejadian lucu. Lagi tengah serius mengikuti gerakan sang instruktur, tiba-tiba beliau nyeletuk padaku,"Mbak Diana, udah baca Ketika Cinta Bertasbih?" Nah, ketika aku mengangguk, kok ya beliau jadi sumringah,"eng, gimana sih ceritanya? Intinya aja gitu." Ya aku langsung ngomong bla bla bla, sang tokoh ini seorang mahasiswa Indonesia yang bla bla... seterusnya. Ternyata jawabanku masih belum memuaskannya, karena masih muncul lagi pertanyaan-pertanyaannya berikutnya. Lama-lama kan curiga nih si mbak kenapa sih, hehe... Waktu kutanya sudah punya bukunya, eh kok dijawab udah ada, tapi masih disimpan aja, aku jadi tertawa geli. Sok bijak kubilang,"ngga seru ah diceritain sampai detil, mending baca sendiri mbak? Insya Allah lebih asyik baca sendiri, apalagi udah ada bukunya." Si mbak masih berkelit dengan berbagai alasan, sampai-sampai aku ngomong,"apa mau bedah buku habis senam? Aku sih mau aja, hehe..." Temen-temen senam lainnya sambil mesem-mesem juga ngomporin beliau, nyuruh-nyuruh baca juga.

Dipikir-pikir asyik kali ya, habis berleleran keringat dan bau harum semerbak (halah, pede amat yah, apa ngga pingsan temen sebelah ;p), kita leyeh-leyeh ngupas tuntas sebuah buku. Untuk jadi ajang asah otak dan pembuktian bahwa ibu rumah tangga juga bisa cerdas, bernas isi kepalanya, en ngga kalah pinter sama wanita karir yang katanya banyak dielu-elukan di luar sono. So, mungkin malah jadi super women multi-talented, gape masak en ngurus rumah seisinya, tapi juga ngga cupet wawasannya. Dan insya Allah para suami-suami tambah senang kan istrinya smart. Gimana para suami, setuju??

1 comment:

elyswelt said...

oke juga tuh mbak, habis senam terus bedah buku, lupa khan capeknya :D