Friday, October 15, 2010

CERITA SOAL BUKA PUASA

Alkisah, di bulan Ramadhan lalu, aku dan putraku berencana berbuka puasa di sebuah resto kecil di seputar Margonda. Sebenarnya sih agak males yah, berdasarkan pengalaman beberapa kali di Ramadhan sebelumnya, kalo mau buka puasa di luar, kok ya malah bikin susah hati. Ya harus menerjang kemacetan, antri en ketar-ketir ga dapet tempat, atawa nunggu ta'jil dan makanan utama yang agak lamaa gitu deh... Naah, kenapa juga sekarang dijabanin gini, kalo emang ga redho?

Hehe, ceritanya tuh pas hari H, Abang punya jadwal buka puasa sama temen-temen rohis kantor di sebuah pondok pesantren (eh, bener ga ya namanya? Emang ada ya rohis di kantor? Perasaan cuma pas level sekolahan doang ya? Au ah...gelap!). Terus si kakak, ga mau kalah, punya rencana kongkow-kongkow sama temen satu mentornya, di resto kecil ini. iseng ngajakin Yusuf untuk ke resto ini juga, kok ya dia antusias. Ya udah, dirancanglah langkah-langkah matang (ciee..., gayya amat yah) supaya bisa tiba dengan selamat sentosa sampe sana, termasuk kapan berangkat, naik ojek aja biar cepet en ga kena macet, dst. ternyata sodara-sodara, sampe di depan sana, taunya sudah fenuh, belum lagi orang-orang yang udah duluan ngantri. Celingak-celinguk nyari si kakak yang udah duluan berangkat, kok ga keliatan batang hidungnya. Udah agak setengah hopeless, en Yusuf udah ngajak pulang aja, tapi untung ada ide. Pas ngomong ke mas yang jaga kalo si kakak ada di dalam, dia langsung mempersilakan masuk. alhamdulillah ketemu, dia ada di atas, tapi tetep aja ngga ada bangku, penuh semua. Untunglah Yusuf tenang, jadi usulku untuk take-away aja sambil nunggu di mushalla, diterima dengan baik. So, geli aja, jauh-jauh ke resto, cuma untuk take-away, halah niaaat banget...

anyway, tetep aja ada hikmahnya, kalo kita tenang, insyaallah urusan beres dan jauuuh dari kerusuhan hati tha?

2 comments:

Diah Utami said...

Kalo saya suka kepikiran sama mbak-mbak dan mas-mas waitress/waiter di sana. Pas jam buka puasa, mereka sibuk banget melayani pengunjung. Pas lapar-laparnya kan? Bolak-balik ngambilin makan untuk kita-kita yang berkunjung, eh... mereka belum bisa makan. Kasihan, jadinya. Jadi, keputusan akhir untuk take away, bijaksana, saya rasa. :)

ichwana said...

terima kasih atas infonya..
kunjungi juga http://elektro.unand.ac.id
terima kasih

http://doichwana.blogspot.com