Tuesday, November 10, 2009

TIM SWEEPING (SORANGAN WAE)...

Pas ngumpul-ngumpul sama temen-temen sebelum ngaji, ngga ada angin ngga ada hujan, tiba-tiba ada yang ngomongin soal kebiasaan anaknya yang dirasa ajaib. Gimana engga, umurnya sudah nyaris 17 tahun, tapi kelakuan kalo pulang sekolah sungguh luar biasa. Copot sepatu satu di mana, sebelahnya mendarat di pojok sono, tas tergeletak di sofa, baju kotor diam dengan manisnya di belakang pintu kamar. Serunya, emak-emak yang laen taunya ngga mau kalah curhat. Ternyata... semua mengalami hal yang kurang lebih sama (mohon dimaafkan beda-beda tipizz), include me, hehe...

Yap, baru sadar pagi itu momen-momen kritis penuh kerusuhan, ya pas abang mau berangkat, ato bangunin anak-anak en ngingetin untuk cepet-cepet shalat sebelum syuruq matahari keburu naik), mandi, de el el. Belum lagi urusan domestik rumah yang rutin, kayak muter cucian, bikin bekal, nyapu, ngepel teras, en nyiram taneman. Naah, kalo mo ada ide aneh-aneh ya kudu diplanning baek-baek, soalnya untuk nyang rutin aja kesiangan dikit bangun, dah kelimpungan kayak cacing kepanasan (secara dari luar mah sok kuul, hihi... Jaimlaaah, kan psikolog getho loh). Gedubrakan en ni mulut agak-agak sevvot ngomongnya.

Suasana senyap and I just realised that abis pasukan pergi (bapake en 2 buah hatiku), berbagai peninggalan sejarah ada di mana-mana, dalam hal ini termasuk kerjaan yang ketunda karena memprioritaskan mereka. Cucian yang belum sepenuhnya beres, meja makan penuh remah, keset yang miring (asal jangan orangnya laaah...), gelas-gelas dan wajan bekas masak. en jujur, aku paling ngga bisa liat berantakan begini en tinggal pergi gitu aja, so diberesin dulu deh... Sadar ato ngga, jadi ibu rumah tangga tuh jenis pekerjaan 'dalam sunyi', artinya kalo orang ngantor kan ada penampakan eh salah... nampak jelas karyanya dalam im proyek A, B, mpe Z, trus digaji sesuai pencapaiannya. Nah, orang umumnya ngga bisa liat jejak nyata kesibukan pontang-pantingnya seorang ibu rumah tangga, en biasanya baru nyadar waktu sang ibu ini jatuh sakit atau tiada. Rumah berantakan, taneman pada mati/layu, anak keleleran ngga keurus, piring dan baju kotor numpuk, etc. Apalagi kalo suami dan anak-anak ngga biasa turun gunung bantu-bantu, langsung nyungsep deh situasi dan kondisinya...

So, berbahagialah wahai pemangku jabatan sebagai ibu rumah tangga, jangan lagi minder dengan jabatanmu, karena engkaulah manajer rumah tangga, suporter sang direktur utama, manajer keuangan, kepala chef resto ternama, juga guru anak-anak, motivator dan sahabat sejati suami dan anak-anakmu. Maka jika engkau menyayangi mereka, seutama kewajibanmu adalah menyayangi dirimu sendiri dulu, jangan abaikan hak tubuh dan jiwamu...

Hidup tim sweeping!

3 comments:

danudoank said...

full time mother memang gak ada yang bisa ngalahin deh. salut sayah :)

Diana said...

Doakan spy kami tetap istiqamah ya Mas? Salam syg u istri tercinta :)

eka wijayanti said...

:D heboh benar, Mbak. Ibu saya dulu tidak seheboh itu. Kedua anaknya manis-manis soalnya :D.