Thursday, July 30, 2009

SIX PACKS OR SIX MONTHS? HAA???



Lagi asyik-asyiknya nyapu, nyiram, atau pas ketemuan belanja di tukang sayur, or else...

"Wah, lagi isi ya mbak? Duh selamat ya... Dah berapa bulan?"
"Ah ngga kok mbak..."

Senyum-senyum doang, padahal dalam ati (Maksud loo?? Weits, sembarangan aja deh, nuduh-nuduh hamil, orang dah lahiran kapan tau... berapa taun yang lalu, maksudnya)

Pernah ngga dinda-yunda-bunda-kakanda dituduh secara nista sebagaimana deskripsi di atas? Tuduhan ga berdasar, semata hanya karena bentuk perut yang tidak kuasa disembunyikan dari kecembungannya! Piss ah...

Tapi suka ngga suka, masalah tampak luar perut jadi isu sensi bangets terutama di kalangan para emak-emak. Siapa sih yang ngga kepingin (tetep) langsing kayak waktu mo nikah dulu, kalo bisa perut rata, cekung indah, ga cembung ga karuan? Wajah langsung sedih, masakan super lezat yang sudah capek-capek terhidang boro-boro disentuh, dilirik pun tidak (for a while, qiqi...). Godaan versus hasrat teguh kukuh berlapis baja tuk mencapai tujuan utama senantiasa berperang di sini. Apa daya acapkali niat baik itu sering dikalahkan oleh bertumpuk alasan, dari "aku kan berhak makan enak, dah capek kerja fisik boo...", pelarian dari kesuntukan ngurus anak, suami, tetek-bengek pekerjaan rumah tangga yang ga ada abisnya dah, bujuk-rayu maut temen genk ngaji atau kursus, de el el.

Alhamdulillah setahunan lebih aku ikutan senam dan renang yang malah udah lebih duluan rutin, merevisi kembali tujuan kita olahraga itu sebetulnya untuk apa sih sodara-sodara. Boleh aja yang punya opini beda, tapi buatku, sehat itu yang utama, kalo langsing, "six packs" (kayak Vicky Burki atawa Ade Rai), itung-itung bonuslah itu. So kalo realitanya sekarang update perut kita sekarang bertipe bujursangkar, bulat, atau oval (eh ini bahasan serius dari majalah FIT lho, aku kutip nih...) sok atuh segera dibenahi dengan olahraga, en so far sih yoga en renang sangat membantu proses pengecilan perut. Kalo obat susut perut? Ah, zanganlah itu, berbahahahayalah, dah terlampau banyak kasus akibat mengkonsumsi obat ini, malah nyaris isded atau meninggal. Hiiii, syerem...

Hihi, jadi inget bahasan Farhan Jumat kemarin sama dokter Joko di Radio Delta FM, bahwa patokan sehat-ngganya juga bisa diukur dari lingkar pinggang. Kalo laki-laki dewasa, ga boleh lebih dari 90 cm, nah emak-emak kayak kita nih, limitnya lebih mengenaskan, mentoknya 80 cm. So, cari pita pengukur yuk, kalo under limit, ucapkan syukur, tapi yang rada-rada lewat, cepetan ambil training suit, en telpon deh guru senamnya, ok?

6 comments:

Sekar Lawu said...

waduh...musti buru2 sit up nih...

Diah Utami said...

Saya juga pernah disangka hamil, mbak, padahal badan saya kurus lurus begini. Waktu itu saya salah kostum, pake baju dengan sambungan di bawah perut. Maka terlihat menggelembung-lah perutku. Si teman menyapa dengan bahagia, "Udah berapa bulan...?" Ketika aku bilang nggak hamil, bahkan masih belum nikah, malah dia tuh yang jadi salah tingkah. ;) Yang nyapa juga ke-PD-an, sih...

Diana said...

Hahaha... saltum ya mbak Diah? Ayo mbak, sit-up, ga rugi kok bandar, malah untung :D

Lala said...

Makasih mbak diingetin,
sit up dulu nich...

1...2...3...4...5...6...
"ngos ngos ngos..." Capek, minum, ngemil oreo dulu ach....
Hihihi ;))

zuki said...

sit up bagus, minimal setelah sholat subuh dan sebelum tidur. Minimal 200x, mudah-mudahan makin ramping ... amiiin .. :)

eka wijayanti said...

Perut bujur sangkar??? huahuahuaha :D *membyangkan perut segitiga sama kaki*